banner
Ramalan Fundamental EUR Q3: Kajian ECB Boleh Menjadi Kelemahan Euro

Seperti yang diramalkan pada akhir bulan Mac dalam ramalan suku kedua, EUR/USD menguat dengan kuat pada Q2, meningkat dari tahap rendah pada 1.1704 pada 31 Mac ke paras tertinggi pada 1.2266 pada 25 Mei sebelum turun kembali. Kini, setelah tamat Q2, sepertinya masih jauh menjelang hasil tinjauan strategi European Central Bank yang kemungkinan akan dilancarkan pada bulan September tetapi dapat muncul lebih awal.
Kajian semula strategi dasar monetari ECB diumumkan pada Januari 2020 oleh penggubal dasar Majlis Pemerintahan dan hasilnya akan diterbitkan pada akhir tahun lalu. Tidak menghairankan bahawa tarikh akhir itu telah lepas. Namun, sejak saat itu tinjauan telah diabaikan oleh pasaran, yang telah memusatkan perhatian pada pandemik koronavirus, kemerosotan ekonomi global yang terjadi, dan baru-baru ini, pemulihan dari kemerosotan itu dan prospek kenaikan inflasi.
ECB telah menjelaskan bahawa ia tidak berniat mengetatkan dasar dalam jangka waktu dekat, sejajar dengan bank pusat lain yang menggambarkan inflasi mungkin sementara. Hasil tinjauan mungkin akan memperkuatkan mesej itu dengan menyatakan secara lebih formal bahawa ECB akan bertolak ansur dengan inflasi yang dianggapnya sementara, dan Euro kemungkinan akan reda menjelang penerbitannya ketika para pelabur mulai fokus pada apa yang dikatakannya.

SEMAKAN SEMULA INFLASI SASARAN NEGATIF UNTUK EURO
Satu hasil tinjauan boleh menjadi sasaran inflasi yang disemak semula, dengan ECB beralih dari definisi kestabilan harga saat ini sebagai “kenaikkan tahun ke tahun Harmonised Index of Consumer Prices (HICP) untuk kawasan Euro di bawah 2% ” Majlis Pemerintahan menjelaskan pada tahun 2003 bahawa dalam mengejar kestabilan harga, ia bertujuan untuk mempertahankan kadar inflasi di bawah, tetapi mendekati 2% dalam jangka waktu sederhana.
Tahun ini boleh berubah menjadi sasaran inflasi jangka sederhana simetrik 2%, dengan ECB mentoleransikan inflasi di atas atau di bawah tahap itu. Dalam keadaan sekarang ini bermaksud lanjutan kadar faedah rendah, ‘bond-buying’ dan pelonggaran kuantitatif walaupun inflasi meningkat jauh di atas 2% agar tidak mendorong pemulihan pada peringkat awal.

DENGAR KATA-KATA CHRISTINE LAGARDE
Seperti yang disebutkan sebelum ini, harga pasaran mencerminkan harapan sehingga kelemahan Euro dapat mendahului penerbitan tinjauan. Itu menunjukkan bahawa peniaga perlu mencari petunjuk mengenai kandungannya dari anggota Majlis Pemerintahan dan khususnya dari Presiden ECB, Christine Lagarde. Dia meninggalkan petunjuk seperti itu pada pertengahan bulan Jun, ketika dia mencadangkan kepada Politic EU bahawa kerangka dasar US Federal Reserve dapat menyediakan templat;
“Kami melihat apa yang dikeluarkan oleh Federal Reserve, rata-rata inflasi yang disasarkan dengan simetri asimetri dan fokus pada pekerjaan. Inilah yang mereka lakukan, inilah yang berfungsi untuk mengkaji strategi mereka.” katanya. “Namun, ini tidak menghiraukan apa yang akan berhasil untuk kita dan kerja kita belum diselesaikan.” tambahnya.

Share Me